Minggu, 04 September 2011

Lebaran yang tertunda

Bismillahirrahmanirrahiim,
Assalamu'alaikum ...sobat semua ..^_^

Alhamdulillah .... Kita sdh tiba di BANDARA IDUL FITRI dgn PENERBANGAN RAMADHAN AIR no penerbangan 1432 H jarak tempuh 29 hari. Harap tetap menggunakan sabuk pengaman dgn SABAR. Tegakan KURSI IMAN & TAQWA. Jangan lupa periksa kembali bagasi anda dengan PUASA SYAWAL dan SILATURAHMI  dgn sesama. Saya  Hariyanti Sukma selaku crew mengucapkan mohon maaf lahir bathin jika dlm penerbangan hidup ini ada salah. Semoga kita bisa bersama - sama dalam penerbangan Ramadhan tahun depan.



Hallo sobat semua .... mohon maaf banget ya selama sebulan ini gak silaturahmi kerumah sobat semua. Karena selama bulan Ramadhan agak kesulitan berbagi waktu, karena ngebet banget merebutkan bonus spesial yang ditawar oleh Allah SWT. Dan setelah ini tantangannya adalah ISTIQOMAH ... Insya Allah.


Lebaran tahun ini agak seru nih dengan adanya penundaan lebaran oleh pihak pemerintah. Ini membuat beberapa para ibu-ibu rumah tangga agak panik. Soalnya menu lebaran sudah matang semua, dan sepertinya menunya seperti opor ayam dan pelengkapnya mudah sekali basi. Nah ...inilah yang membuat para ibu jadi resah. 

Tapi sebenarnya bisa diatasi dengan menu -menu tersebut, caranya dibekukan saja dengan menyimpannya di freser. Ini pernah aku lakukan pada tahun 90 -an disaat itu menunya masih opor ayam dan pelengkapnya. Soalnya aku baru menerima tamu pada hari ke 2 sehingga menu itu terpaksa aku bekukan saja, agar cita rasanya gak rusak.

Namun.... karena menu itu jadi menu andalan disetiap rumah, maka aku mengganti menu tersebut dengan menu andalan lainnya seperti bakso, siomay, empek-empek,  kue black forest, salad buah...... Alhamdulillah para tamu ku suka banget dengan menu - menu ini, malah pesan sponsor  dari mereka, gak boleh diganti... jadilah ini menu andalan dirumah kami.

Bagiku dengan menu-menu tersebut membantu aku banget dalam mempersiapkannya karena bisa dipersiapkan jauh-jauh hari. Sehingga aku  bisa bertahap-tahap mempersiapkannya, gak begitu melelahkan.... so...ibadahnya gak terganggu.

Mau lihat nih gimana aku mempersiapkan menu - menu tersebut ... Yuk lihat nih beberapa yang sempat aku abadikan.  Semua sengaja aku kemas dalam ukuran kecil-kecil, agar mudah dalam meyimpannya dan mengambilnya, yang diperlukan saja. Jadi 725 buah bakso, 600 buah siomay, 325 empek - empek bisa termuat dalam 2 buah kulkas ku  tersebut. Dan begitu pula kuah empek-empeknya juga aku kemas dalam plastik kecil, jadi cukuplah dia di letakkan di pintu kulkas.... praktiskan.

Karena semua bahan dalam keadaan beku, dengan penundaan lebaran tidak membuat aku ikut panik. Mungkin bisa jadi pilihan sobat juga dalam mempersiapkan menu lebaran tahun  depan. Kalaupun menu opor ayam bisa juga kok di kemas seperti ini, dari pada dipanaskan berulang-ulang kali, rasanya jadi gak seperti semula dan potongan ayamnya jadi hancur, sayang...khan ..??

bakso

siomay

kuah empek-empek

empek - empek

siomay

hutan coklat

aneka buah untuk salad buah
Karena menunya baru setengah jadi kecuali black forest. Finishingnya baru aku lakukan  beberapa jam menjelang para tamu datang. Sehingga setelah sholat subuh dihari raya ke 2 baru deh aku dan suami, membuat kuah baksonya, menggoreng siomaynya, karena beberapa tamu suka siomay goreng, menggoreng empek-empeknya, dan membuat salad buah. 

Semua menu ku olah juga dalam jumlah sedikit - sedikit dulu, kalau sudah habis di meja saji, barulah ku olah lagi yang baru. Jadi.... disinilah rahasia mengapa tamu-tamu sangat lahap sekali menikmati menu-menu yang aku sajikan... semua dalam keadaan panas dan segar. Seperti kuah bakso aku hanya membuat kuah  kaldu nya yang bening dalam jumlah besar, tapi baru diberi bumbu pelengkap dalam ukuran kecil. jadi kuahnya gak dipanaskan berlama-lama, inilah yang membedakan kuah baksoku dengan yang lain. 

Salad buahnya juga dibuat dalam porsi tertentu dulu agar kesegaran buahnya tetap terjaga.  Walaupun para tamu mengatakan sudah kenyang, tapi melihat tatanan dimeja sajiku membuat mereka terhipnotis untuk tetap mencoba.... (ah ... lebay nih...hehehehehe...). 

Bahagia rasanya ... melihat para tamu-tamu menikmati menu yang aku sajikan .... laris manis. Sayang sekali aku gak sempat mengabadikan menu-menuku itu yang sudah tertata di meja saji... karena jam 09.30 rombongan tamu-tamu sudah datang... dan berlanjut non stop hingga jam 21.00 malam. Alhamdulillah ..... Allah memberi aku kesempatan memuliakan tamu-tamuku. Semoga aku selalu diberi kesehatan dan kelapangan rezeki agar selalu bisa memuliakan para tamuku.... Aamiin...

Maaf ya.....sobat semua hanya dapat ceritanya aja nih.... kalau kita berdekatan pastilah menjadi priotas untuk ku undang kerumah ku.

Walau terlambat .... aku tetap ingin mengucapkan....
Taqabbalallahu minna wa minkum, Shiyamana wa Shiyamakum .
Ja’alanallaahu Minal Aidin wal Faidzin”

14 komentar:

  1. met lebaran ya, sis. maaf lahir batin. itu makanannya menggoda selera deh

    BalasHapus
  2. waduh..kayaknya lengkap bener nih, sayangnya rumah Bu Sukma jauh..klo deket sudah Bang Pendi habisin semua tuh, hehe. Lebarannya tertunda juga ya Bu...gapapa kan, paling tidak lebaran kali ini penuh kehangatan alias banyak makanan yang dihangatin, hehe.

    Minal Aidin Wal Faizin, ya Bu...mohon maaf lahir & bathin. klo Bang Pendi ada posting yang kurang berkenan ato kasih komen keseringan bercanda daripada seriusnya....

    BalasHapus
  3. Wah, banyak banget makanan yg dipersiapkan mbak Sukma. Emang mbak Sukma gak mudik ya selama Idul Fitri?

    BalasHapus
  4. Mbak, utk acara menerima tamu sebanyak itu, siapa yg bantuin masak dan juga beres2? Repot kan kalau mengerjakan semuanya sendiri?

    BalasHapus
  5. > Mbak Fanny... makasih ya, kalo dekatan pasti deh mbak Fanny aku undang kerumah.

    > Bang Pendi.... senang banget kalo bang Pendi bisa menikmati dgn lahap hasil karyaku didapur.

    > Mba Reni, udh lama gak mudik, Yg bantuan hanya 2 jagoan di rumah aja ( suami dan Yoga ). Krn semuanya bisa dicicil, agak repot juga sih apa lagi disaat terima tamunya .... sering tamunya ditinggal cuci piring dan memasak makanan itu, tapi mereka maklum kok, kadang ada yg ikut bantu2 nyiapkan, menurut tamu ini spesialnya masakanku... dan ke bayarlah repotnya dgn melihat ekspresi wajah2 tamu disaat menikmati hasil karyaku itu, mbak.... ya setahun sekali bisa melayani mereka dgn maksimal.

    BalasHapus
  6. wuah si mbak kreatif juga yah? ckckck... salut! :D

    BalasHapus
  7. Wah pikiranku sama dg bang Pendi, kalo rumah bu Sukma di Muaradua Sum-Sel tentu aq ajak temanku se RT..hehehehe...Salam kenal kunjungan perdana

    BalasHapus
  8. met sore, ayo semangat lagi kerjanya. hehee

    BalasHapus
  9. mbaaakk.. minal aidin wal faidzin..maafkan lahir & batin wlopun trlambat:)

    BalasHapus
  10. uwaaa... bakso sama empek2nya buanyaaak banget.. masih ada nggak tuh kalo saya mampir?. hahaha...


    duh, ngiler deh sama black forestnya.

    dan biasaa banget kalo lebaran emang selalu banyak makanan dimana-mana

    betewe, lama bener deh aah saya ngga mampir sini. Sekalian mumpung masih suasana idul fitri, mohon maaf lahir batin kalo selama ini banyak salah-salah komen dan tindakan yang tidak menyenangkan ^_^

    BalasHapus
  11. Maaf Lahir dan Bathin ya Bun...

    Bun hutan coklatnya sepertinya enak bun...., siomaynya aku udah ngiler dari sini bun.

    Gimana cara bikin siomay bun...

    BalasHapus
  12. selamat lebaran yaaa.. maaf lahir batin :)

    BalasHapus
  13. Asslamualaikum.. mantap bner menu nya.. oh iya minal aidzin wal fa idzin ya, mohon maaf lahir batin..

    BalasHapus